in ,

Sosok pemberani:Erdorgan mengubah Istanbul Hagia Sophia menjadi sebuah masjid.

Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan membuat sebuah keputusan yang disorot dunia Internasional.

Ia menyatakan akan mengubah ikon Istanbul Hagia Sophia menjadi sebuah masjid.

Erdorgan mengeluarkan dekrit untuk merubah situs warisan dunia tersebut pada Jumat (10/7/2020) lalu.

Hagia Sophia sendiri menjadi sebuah monumen yang digimari umat Kristen dan Muslim, dan sudah berusia hampir 1.500 tahun lamanya.

Melansir Al-Jazeera, Hagia Sophia yang merupakan Situs Warisan Dunia UNESCO ini merupakan magnet bagi wisatawan di seluruh dunia.

Situs ini dibangun sebagai katedral di Kekaisaran Bizantium Kristen tetapi diubah menjadi masjid setelah penaklukan Ottoman atas Konstantinopel pada tahun 1453.

Dan sekarang Erdogan memutuskan untuk mengubah situs tersebut kembali menjadi tempat ibadah untuk umat muslim.

“Keputusan itu diambil untuk menyerahkan pengelolaan Masjid Ayasofya kepada Direktorat Urusan Agama dan membukanya untuk ibadah,” kata keputusan yang ditandatangani oleh Erdogan.

Dewan Negara, pengadilan administratif tertinggi di Turki, dengan suara bulat membatalkan keputusan kabinet tahun 1934 dan mengatakan bahwa Hagia Sophia sudah terdaftar sebagai masjid dalam perbuatan propertinya.

Merespon keputusen Erdogan, tidak sedikit tokoh-tokoh dunia yang menyatakan keprihatinan dan kecewa.

Gereja Ortodoks Rusia menyatakan kecewa atas keputusan Turki untuk mencabut status museum Hagia Sophia.

“Kekhawatiran jutaan orang Kristen belum terdengar,” kata juru bicara Gereja Ortodoks Rusia Vladimir Legoida dalam komentar yang dibawa oleh kantor berita Rusia Interfax.

Legoida menuduh putusan pengadilan mengavaikan suara jutaan umat Kristen.

Gereja Ortodoks Rusia sebelumnya mendesak agar ada seruan untuk mengubah status bekas katedral yang bersejarah itu.

Patriarkh Rusia Kirill mengatakan ia “sangat prihatin” tentang langkah potensial yang dilakukan Turki dan menyebutnya sebagai “ancaman bagi seluruh peradaban Kristen”.

Sebelumnya, Patriark Ekumenis Bartholomew, kepala spiritual dari sekitar 300 juta orang Kristen Ortodoks di seluruh dunia dan berbasis di Istanbul mengatakan, mengubahnya menjadi masjid akan mengecewakan umat Kristen dan akan “memecah” Timur dan Barat.

UNESCO juga menjadi salaha satu yang menyesalkan keputusan Turki.

Komite Warisan Dunia mengatakan, “disesalkan bahwa keputusan Turki itu tidak melalui subjek dialog atau pemberitahuan sebelumnya”.

Oleh karenanya ia meminta agar Turki mengambil tindakan lebih bijaksana dengan berdialog terlebih dahulu di kemudian hari.

UNESCO menyerukan kepada pihak berwenang Turki untuk membuka dialog tanpa penundaan untuk menghindari langkah mundur dari nilai universal warisan luar biasa ini yang pelestariannya akan ditinjau oleh Komite Warisan Dunia dalam sesi berikutnya,” kata badan budaya PBB dalam sebuah pernyataan.

Dikutip dari laman resmi UNESCO, Direktur Jenderal UNESCO, Audrey Azoulay menyebut Hagia Sophia sebagai mahakarya arsitektur dan kesaksian interkasi Eropa dan asia selama berabad-abad lamanya.

“Statusnya sebagai museum mencerminkan sifat universal warisannya, dan menjadikannya simbol yang kuat untuk dialog,” ujar Audrey Azoulay.

Pihak UNESCO meminta agar Turki tidak memengaruhi nilai universal luar biasa dari situs-situs di sana.

Ia juga meminta untuk diberitahu sebelum memodifikasi bangunan bersejarah tersebut.

Menurut UNESCo, penting untuk memulai dialog terlebih dahulu demi mencegah efek merugikan pada nilai universal warisan budaya tersebut.

“Penting untuk menghindari tindakan implementasi apa pun, tanpa diskusi sebelumnya dengan UNESCO, yang akan memengaruhi akses fisik ke situs, struktur bangunan, properti yang dapat dipindahkan, atau manajemen situs,” tegas Ernesto Ottone, Asisten Direktur UNESCO.

Dituding ISIS, Terus Ditahan, Ya Allah, Segitunya Banget Sama UAS

Innalillahi Kabar Duka, KH Majid Kamil Maimoen Zubair Tutup Usia